Ubisoft Menyediakan Alat AI Untuk Membantu Anda Membuat Dialog NPC Di Game Anda

Jakarta Ubisoft, studio di belakang Assassin’s Creed dan Far Cry, mengungkapkan akan menggunakan kecerdasan buatan (AI) untuk menghasilkan dialog di dalam game.

Alat AI ini, yang kemudian diberi nama Ghostwriter, menulis dialog untuk Non-Playable Characters (NPC) atau NPC.

Menurut diskop, ini bertujuan untuk menjaga agar dialog NPC tetap menarik dan realistis pada level pribadi sekaligus mengurangi pekerjaan manual.

Ubisoft mengklaim bahwa alat AI ini tidak akan menggantikan pekerjaan penulis naskah video game, tetapi akan membuatnya lebih mudah untuk memberikan suara yang dihasilkan NPC selama peristiwa dipicu.

Ini memberi penulis skenario game higgs domino rp lebih banyak waktu untuk fokus pada narasi secara umum.

Dialog dan suara orang-orang yang dikutip dari blog resmi Ubisoft menjadi fitur yang membuat pemain semakin tenggelam dalam dunia game tersebut.

Menurut perusahaan, NPC dapat berbicara satu sama lain atau musuh saat bertarung, atau berbicara dengan mereka saat memasuki suatu area, memberikan pengalaman global yang lebih realistis dan memungkinkan kehadiran mereka dirasakan bahkan di luar tindakan pemain.

“Namun, dibutuhkan semua waktu dan upaya kreatif penulis skenario yang dapat dihabiskan untuk elemen plot utama lainnya,” tulis Ubisoft.

Jadi dengan AI Ghostwriter lebih sedikit waktu yang dihabiskan dan penulis skenario video game masih memiliki kendali kreatif.

“Alih-alih menulis salinan naskah pertama, Ghostwriter memungkinkan penulis skenario untuk memilih dan menyempurnakan sampel yang dihasilkan,” kata Ben Swanson, seorang ilmuwan R&D di La Forge Montreal, pencipta Ghostwriter.

Sepanjang jalan, penulis naskah akan membuat karakter dan jenis interaksi atau ucapan yang ingin mereka buat.

Ghostwriter kemudian merekomendasikan sejumlah varian yang bebas dipilih dan diedit oleh penulis skenario sesuai kebutuhan.

Proses ini menggunakan perbandingan berpasangan sebagai metode evaluasi dan perbaikan. Artinya, untuk setiap varian yang dibuat, Ghostwriter memberikan dua opsi kepada penulis skenario untuk membandingkan dan memilih.

Saat Anda membuat pilihan alat, ia belajar dari pilihan pilihan Anda, dan ribuan pilihan yang dibuat oleh manusia menjadikan alat AI ini lebih efektif dan akurat.

Swanson mengatakan teknologi masih membutuhkan penulis skenario untuk belajar tidak hanya cara menggunakan alat, tetapi juga cara mengintegrasikannya ke dalam proses pembuatan video game.

Swanson dan timnya bertujuan untuk membawa kekuatan AI ini ke desainer naratif, memungkinkan mereka membuat sistem AI mereka sendiri agar sesuai dengan kebutuhan desain mereka.

Untuk itu, tim telah menciptakan alat bernama Ernestine yang memungkinkan siapa saja membuat model pembelajaran mesin mereka sendiri, dan digunakan oleh Ghostwriter.

Mengutip Tech Crunch, keputusan Ubisoft menggunakan AI untuk dialog NPC tentu menuai kritik di media sosial, dan mereka mempertanyakan mengapa mereka tidak mempekerjakan penulis manusia.

Ubisoft menanggapi melalui tweet di Twitter bahwa alat tersebut dibuat bekerja sama dengan pembuatnya dan untuk membuat lebih banyak variasi kalimat pendek untuk NPC.

Ubisoft mengumumkan angsuran terbaru dalam seri Assassin’s Creed tahun lalu. Berjudul Assassin’s Creed Mirage, game ini dijadwalkan rilis pada tahun 2023.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan GamesRadar, Ubisoft mengungkapkan rencana mereka untuk game tersebut. Salah satunya adalah Ubisoft berencana membuat game ini lebih kecil dan lebih bersahabat.

Direktur Kreatif St├ęphane Boudon berkata, “Kami mulai mendengar dari penggemar kami keinginan untuk cerita berbasis karakter yang berfokus pada pilar utama ‘Assassin’s Creed pertama’ dalam skala yang lebih intim.” .

Keinginan ini juga sejalan dengan pengembang Ubisoft. St├ęphane juga mengatakan bahwa Mirage ada di sini dalam bentuk konvergen dari masukan komunitas setelah sebagian besar seri sebelumnya diperkenalkan sebagai RPG masif.

Mirage juga didesain sebagai bentuk penghormatan terhadap game Assassin’s Creed asli yang dibintangi oleh Altair. Ini ditampilkan sebagai latar belakang yang ditampilkan dalam game ini.

Kisah Mirage berlatarkan Timur Tengah pada abad ke-13. Selain itu, karakter utama dari game ini bukanlah proto-killer yang muncul di beberapa game belakangan ini, melainkan seorang pembunuh sungguhan.

Kami berencana merilis Assassin’s Creed Mirage untuk PS4, PS5, Xbox One, Xbox Series X/S, dan PC. Namun, Ubisoft belum mengungkapkan jadwal perilisan game tersebut.